Awal Ngiklan, Sebaiknya Foto atau Video?

Awal Ngiklan, Sebaiknya Foto atau Video?

“Kontent/postingan agan pas awal ngiklan itu, pake foto/video? 
Kalo foto kenapa? 
Kalo video kenapa? 
Trus objektifnya pake yg mana?”

Alternate text

Pertama Kali: Foto

Jenis konten yang pertama kali
saya pake
untuk ngiklan udah pasti foto.

Kenapa?

Karena pembuatannya
lebih cepat.

Kalau berupa foto,
yang dipikirin kan hanya foto itu aja.

Berbeda dengan video,
setidaknya ada 2
hal yang harus dikerjakan, yaitu konten
videonya (Ad Video) dan juga
thumbnailnya (Ad Thumbnail).

Alasan lainnya kenapa pake foto,
(Catatan: Khusus untuk foto yang bentuk iklannya CTW ya),
“image”nya bisa ngambil
dari shutterstock.

Shutterstock ini sudah kerjasama
dengan Facebook.

Misalnya kita mau nyari foto orang berhijab
kita tinggal ketik saja “HIJAB”, nanti
akan keluar tuh imagenya dari database
Shutterstock.

Fotonya itu gratis.
Ketika nanti image itu dipakai,
“watermark” Shutterstock
di foto hijab tsb itu ilang.

Pengumuman resmi info diatas & Tutorialnya,
disini → https://www.shutterstock.com/blog/how-to-create-great-facebook-ads-with-shutterstock-images

Lalu berikutnya mulai
pake video.

Kenapa?

Karena kalo pake video,
peluangnya lebih
besar untuk nge-reach.

Pake foto pun juga
bisa nge-reach banyak.

Namun,
seandainya dibandingkan antara foto
dan video dengan memakai konten yang sama,
peluang untuk nge-reach lebih besar saat
pake video.

Terus objectivenya pake yang mana?

Conversion.

Lalu di objectivenya pilih apa?

  • Kalo akunnya bener-bener baru,

Objectivenya dari
→ View content
→ Naik ke ATC >
→ Naik ke Add Payment info
→ Naik ke Purchase.

  • Kalo misalkan saya pake akun
    yang udah dipake ngiklan sehari – hari,

Objectivenya langsung
Add Payment info
(untuk e-commerce ya).

Tapi kalo untuk ngumpulin lead / Opt in,
orang daftar pake e-mail & nama
maka saya langsung pake
objectivenya “Lead”.

SUKA Postingan ini? 😉
Kemungkinan besar, Sobat  juga suka:
→ KK Premium.