Nentuin Buyer Persona yg Mantep & Mudah

Nentuin Buyer Persona yg Mantep & Mudah

“Terus untuk cara membidik buyer persona gmn cara nya bang .”

Alternate text

Buyer Persona.
Terdiri dari 2 kata.

—–

Buyer & Persona.

  • Buyer: Pembeli.
  • Personanya: Profile tertentu seseorang yang ingin diincar.

Buyer Persona, Berarti:
Profile tertentu buyer/calon buyer yg dirasa
cocok dengan barang
yang ingin kita jual.

—–

Biasanya yang bertanya kayak begini,
Tujuan dapet jawabannya,
Digunakan untuk menentukan
targetting saat beriklan.
Semisal ngiklan di Google.
Atau di FB.

Gimana riset untuk
menentukan buyer persona?

Ada caranya.
Dan saya akan kasih tau kok.

—–

Tapi sebelum kesitu,
Saya ingin bahas
dibalik pertanyaan ini.

Ibaratnya,
Saya tau persona orang – orang
yang bertanya kayak gini.

Jadi saya ngasih nasehat kepada
persona seperti Sobat,
Yang mungkiiiiiiin
sedang mempertanyakan
hal ini juga:)

—–

Tebakan saya,
Anda yang bertanya kayak gini, Adalah yang:

  • Baru mau mulai jualan.
  • Baru belajar dari seseorang/suatu tempat,
    katanya kalo mau sukses jualan,
    harus bisa menentukan buyer persona.
  • Boncos ngiklan, terus cari – cari caranya supaya bisa
    targetting dengan sangat amat
    sangat laser targeted banget
    supaya barang yang dijual laku.

Dengan ASUMSI kalau Anda
sudah tau cara targetting yang
sangat amat laser targeted,
dagangan Anda mendadak
auto laku!

Diantara 3 diatas,
Bener gak? 😁

——

Anda tau artis?

Menurut saya pribadi,
Jualan online itu kaya artis.

Makin keren skill artisnya,
makin bisa dalemin banyak peran.
Peran orang baik.
Orang jahat.
Orang gila.
Orang psycho, Dll.

—–

Karir artis pemula,
sebaiknya ambil job apa?
Ambil job suruh akting yg
karakternya adalah diri sendiri.

Kenapa? Karena Gampang.
Gak perlu akting.

Tinggal bertingkah laku kayak biasa.
CUMAN sambil di shoot.

Kalo udah jago
meranin diri sendiri sambil di shoot.

Baru deh mulai ambil peran
yang berlainan dengan diri sendiri.

—–

Jualan online?
Sama juga.

Kalo udah jago marketing sih,
Bolehlah incer buyer persona lain.

Tapi untuk pemula,
tengok aja diri sendiri.

—–

Mulai targetting jualan ke
buyer persona yg mirip diri sendiri aja dulu.

Gampang.
Gak usah riset.

Tinggal jabarin diri sendiri.

Tersimpelnya:

  1. Sukanya apa.
  2. Gak sukanya apa.
  3. Kata – kata yg kira – kira familiar, Apaan aja.
  4. Harga yang dimampu, Di kisaran harga berapa.

Jadi deh buyer
persona pertama Sobat

—–

Saya pribadi,
Awal – awal saya berjualan sekitar
5 tahunan yg lalu,
yg pertama saya jual adalah
barang – barang yg
kalo dijabarin, Ya itu adalah barang
yang saya sendiri inginkan/punya/beli.

Ditargetkannya ke
orang kayak saya sendiri.

Bahasa yg digunakan
adalah bahasa yang kira – kira saya paham.

—–

Cuman bedanya dulu saya
gak tau istilah “buyer persona” aja.

Kalo saya paham istilah itu dari dulu,
Maka saya dulu itu sedang berjualan
ke buyer persona yaitu diri saya sendiri.

Gitu “SAJA” (Apanya yg saja!)
tips simpel dari saya
soal Buyer Persona.

—–

Eh tunggu dulu Gan!
Tadi katanya mau ngasih tips & triknya?

Iya saya sudah berjanji
akan kasih tipsnya.
Tapi saya gak janji
ngasihnya sekarang juga kan? 😂

Saya kasih tipsnya,
Besok, lusa. besok lusanya,
atau lusanya dari besok lusa.

Sabar. Diketik dulu.

Sekarang telan saja dulu
tips saya barusan.
Direnungin.

 

SUKA Postingan ini? 😉
Kemungkinan besar, Sobat  juga suka:
→ KK Premium.