Jualan Mobil Lewat FB Ads

Jualan Mobil Lewat FB Ads

“cara nentuin audience yg tepat di fb ads?”
“jualan ane mobil baru”
“kalau salah audience bisa2 dikomen sama bocah2 doang😂”

 

Pertama:

Kegiatan berbelanja itu 80% karena psikologi. Ya, untuk harga murah.

Misalkan istri kita/pacar kita, ngeliat barang gak jelas tapi lucu, bisa hanya karena: “ih lucuuuu”, dibeli tuh barang. Iya, karena cuman “ih lucu” doang, dibeli. Tapi itu kan harganya murah.

Coba kalau barangnya “ih lucu” tapi harganya 1 milyar. Gak segampang itu juga dibeli. Alias: Balik lagi ke nalar yang ambil alih. Hilang tuh si 80% pembelian karena psikologi tadi.

Paham sampai sini? Lanjut.

Kedua: 

Pembelian barang kalau dari funnelnya, kayak olahraga. Ada yang bisa langsung sama gak bisa langsung.

kalau cuman mau lari – lari sih, ya udah langsung aja. Gak usah pemanasan. Tapi kalau sudah yang berat, misalkan angkat beban, wrestling, ya itu sebelumnya harus olahraga, kalau gak bisa keram, cedera.

Jualan barang juga gitu. Ada yang bisa langsung sama gak bisa laangsung (dipelihara kehangatan rasa ingin membeli barang tsb).

Maksudnya gimana nih yang langsung sama yang jangan langsung.

Gini:

Langsung:

  1. Iklan
  2. Landing Page
  3. Jadi leads (WA/Form)
  4. Follow Up 1-5X
  5. Beli

Gak Langsung (Pemeliharaan intensive):

  1. Iklan
  2. Landing Page
  3. Jadi subscribers (WA/Email)
  4. JUALANNYA ya lewat serangkaian Follow Upnya (autoresponder)

Tool untuk bikin autoresponder:

  • Email (BigMailer, Aweber, GetResponse, dll)
  • WhatsApp (WASeru)

Ketiga:

Ada tipikal barang yg belom disadari dibutuhkan sama orangnya.

Contoh: Kita gak ingin bakso.

Tapi pas denger “ting ting ting”-nya abang bakso, bisa jadi pengen mendadak beli tuh!

Ada tipikal barang yang yaaaaa barangnya sudah sadar diingin oleh orangnya!

Contoh: Obat ambien. Itu tipe barang yang yaaaaaaaaaa gak karena ada abang – abang teriak: “ambien ambiennn”, kita jadi mendadak pengen beli obat ambien kan?

Obat ambien akan diketikkan sendiri oleh orang yang sudah disadari dibutuhkan oleh orang tersebut. Di Google.

Balik ke case:

Jualan mobil di Fb Ads.

  1.  Apakah mobil harganya murah? Yang kalo karena lucu/keren/awesome, jadi bisa mendadak klik WA terus langsung beli?
  2. Apakah kalaupun mau jualan mobil, metodenya langsung jualan aja gitu? Atau butuh autoresponder entah lewat email atau minimal WA?
  3. Apakah orang secara sadar memang ingin membeli mobil? Kalau iya, perhatikan, apakah orang yang sadar tersebut langsung ke google, langsung ke showroom, atau langsung buka FB?

Kalau 3 hal diatas, sudah beres, baru deh kita ngomongin tentang riset audience.