Apakah KK Cocok Untuk Produk Digital?

Apakah KK Cocok Untuk Produk Digital?

Jawab:

 

Study case – study case didalamnya, full tentang toko online.

Nah ketika dapet materinya, mau menyesuaikan atau tidak,
itu tergantung si yg belajarnya.

—-

KK sendiri, kan jualannya produk digital ya?

Eh 😂

Dijualnya lewat menunggangi FB Ads tuh 😂

Jadwal Belajar di KK Apa Bisa Disesuaikan Dengan Waktu Luangnya Saya? Atau Harus Ikut Jadwal Mentor?

Jadwal Belajar di KK Apa Bisa Disesuaikan
Dengan Waktu Luangnya Saya? Atau Harus Ikut Jadwalnya Mentor?

 

Jawab:

Disesuaikan dengan waktu Bro sendiri.

Karena Bro yg punya hidup.
Bro yg jalanin bisnisnya sendiri.
Bro yg keluar duit untuk ikut KK.

Di detik ini, kalau untuk mencapai 50-100 juta perbulan,
InShaaAllah semua materi yg diperlukan,
sudah tersedia di dalam member areanya KK.

Tinggal di konsumsi, praktek, perbaiki terus menerus.

Tambahan: Ada alumni KK yang sehari-harinya kerja (ngantor),
tapi masih bisa handle bisnis sebelum
dan setelah pulang kerja.

Kapan Langsung Bisa Akses Materi?

❓”Btw kapan kira2 dapat materinya ya?
Tadi kata mba Dewi harus tunggu email
untuk masuk dalam kelas..”

5 Hari sejak terima email pertama.

❓”Gk lngsung hari itu jg materinya ya?”

G

Alasannya kenapa gk langsung aja coach?

Boleh langsung dpt gk coach? Astaga kebuang
waktu lg 5 hari gk bs serap ilmu 😂😭

❓Alasannya kenapa gk langsung aja coach?

Ngelatih kesabaran, keteraturan, & kerapihan.

❓Boleh langsung dpt gk coach?

G. Emang lu siapa?
Semuanya sama. Diberikan sikap yg sama.
Diberikan perlakuan yg sama.
Diberikan perhatian yg sama.

❓Astaga kebuang waktu lg 5 hari gk bs serap ilmu 😂😭

Masuk kampus, gak hari ini bayar
terus bsk langsung belajar.
Ada MOS. Ada daftar ulang.
Ada upacara, dll, dll. Lbh dr 5 hari.

Emangnya KK, adalah kampus???
Lihat saja nanti dalamnya.

Layak disebut kampus secara online apa enggak
(Setelah nanti 5 hari 😁. Sabar yak).
Kalo gak terima kok gini amat, Sok resmi,
sok formal, atau sok sok yg lain:

Tenanggggg, Masih bisa refund kok 👌

Hubungin aja Dewi 🙂.

Salah Membuat Kesimpulan dlm Kasus Simpel

Dari SS diatas,
Karena ketidaktahuan,
dan karena tidak membuat breakdown
kemungkinan yg ada, Maka hasilnya adalah:

Mba dewi koq di chat ga terkirim2 ya?lg ga aktif ya?

Kesimpulan yg salah.

Kesimpulan yg salah di bisnis
bisa jadi persoalan antara tadinya
bisa super profit dan jadi super pailit.

Bayangin karena HPnya gak bisa ngecharge,
Lalu karena gak ada cara membreakdown
masalah yg benar,

Akhirnya lu menyimpulkan:

Ganti HP. Soalnya rusak.
PADAHAL ternyata hanya
kabelnya saja yg rusak.

Kasus simpel? Y.
Sering terjadi? Y.
Apalagi di dunia toko online
yg trafficnya dr FB.

Masuk KK, Yg di “jedotin” adalah
cara berfikir yg misalnya pas nanya,

Langsung asal jeplak kayak diatas.

Jedotin = Pertanyaan lu akan
dijawab dengan pertanyaan balik.

Teknik Bertanya bersifat “First Principle”

Sekedar penjelasan kepada Anda yang masuk KK,
siapa tau ada yang “ngeri” dengan pendapat-pendapat
negatif sebagian orang tentang KK.

1. Teacher will come, when the students are ready.

Beberapa orang yang masuk menggebu-gebu, lalu
“berpersepsi” bahwa di dalam KK Anda akan
menemukan super trick, hidden technique, dsb.

Alih-alih demikian, Anda malah akan “dirombak”
cara berpikirnya menjadi fundamental.

Cara kami mengajar dengan “bertanya” bukan tanpa dasar.
Kami menggunakan satu teknik yg bernama “first principle”.

Teknik ini adalah teknik berpikir tersulit karena merangsang
orang membuka otaknya yang seringkali selama ini tertutup.
Silakan googling.

Saya membesarkan perusahaan dengan teknik ini. Saya cuma
meniru dari para founder perusahaan2 besar dunia dalam
membangun perusahaannya.

Semakin Anda praktek, semakin sering Anda bertanya, akan
semakin sering otak Anda dirangsang lagi untuk berkembang.

🔑 Apakah Anda mau disuapi terus dengan trik?
🔑 Apakah kalau mentor mati, bisnis Anda ikut mati?
🔑 Apakah mau tiap hari “waduh triknya gimana ya kok cost nya murah?”

2. Anda masuk KK, akadnya belajar

Orang belajar di suatu tempat, adabnya adalah menghormati
peraturan. Peraturan kami jelas, nanti bisa dibaca.

Setau saya adab murid adalah menyimak & memperhatikan materi.
Mempraktekkan sesuai dengan yang disuruh. Bertanya pada
tempat yang sudah diatur.

Kalau ada murid yang membangkang, mengikuti peraturan tidak mau,
menyalahkan gurunya atas keberantakan dirinya sendiri, apakah layak
dikeluarkan dari sekolah?

Sudah banyak yang kami refund uangnya. Jadi jangan khawatir.

Bagaimana nur ilmu mau masuk ke dalam hatinya jika ia sendiri
yang menghalangi ilmu itu?

Kalo Mau Dijawab Langsung, FB Help & Google

Apakah elu mau sebuah pembelajaran yang
kalo elu nanya, langsung dapet jawabannya?

Kalo elu mau kayak gitu, silakan gabung/join
yang namanya: FACEBOOK HELP.

Gratis.

Terus di KK apa langsung dikasi jawaban?
Kalo tentang TEKNIS, pasti dikasih jawaban.

Misal: mas, ini kok pixel saya nggak firing ya?
Jawaban teknis yang dibutuhkan. Akan dijawab
kalau mentor tau.

Tapi kalo elu nanya: mas, sebaiknya saya pakai
event add to cart atau initiate checkout ya?

Ini pasti gw tanya balik! Kenapa? Ya karena gw
nggak tau cara kerja funnel lu gimana bambang!

Kalo hal yang sifatnya pengambilan keputusan,
ELU yang harus menjawab sendiri supaya ELU
bisa mandiri kalo misal umur gw cuma sampe besok!

Apakah dengan gw mati bisnis lu jadi akan ikut mati?
Elu harus BISA mengambil keputusan sendiri!

Itulah tujuan KK dibuat.

Kalo elu ngandalin mentor yang jawab-jawabin
semua masalah lu,
balik lagi silakan ke FACEBOOK HELP.

Suatu hari elu harus jawab masalah lu sendiri.
Tugas gw dan mentor lain adalah MEMBANTU ELU
bisa menjalani hari-hari di masa
depan ketika semua ini sudah hilang.

Dosen Jawab Semua Hal?

Dosen Jawab Semua Hal?

Bayangin gini deh.

Elu masuk kampus.

Apakah elu langsung jadi ngerasa dosen lu
harus ngejawab semua pertanyaan dari elu?

Bolehkah dosennya mengambil kepedulian
lebih dengan menanyakan pendapat dari elu dulu?

Ataukah dosen lu mau elu suruh jadi mesin google
yang harus ngejawab semua pertanyaan elu?

🛎 Gimana kalo pertanyaan lu salah?
🛎 Gimana kalo dosen lu tau bahwa ada yang salah
dengan pertanyaan elu?

Apakah dosen lu tetep harus jawab?

Nggak bolehkah dosen lu ngebuka pikiran lu
dulu dengan sebuah pertanyaan?