Tipe Bidding #3: Bid Cap (PALING Favorit di KK)

Tipe Bidding #3: Bid Cap (PALING Favorit di KK)

Kita lanjutkan postingan kemaren ya 🙂

Tipe Bidding #3:

Bid Cap

Bid cap, dipakai ketika: INGIN ngeruk, sengeruk – ngeruknya!

Karakternya: Nguras habissss di harga terendah.

Kita pakai contoh kejadian sehari – hari ya, untuk menggambarkannya.

Anda pernah naik sepeda? Pernah nyetir mobil? Atau nyetir motor deh.

Kalau lagi ngerem kan, sebenernya kebagi 2 kan ya:

  1. Ngerem aja
  2. Ngerem banget!

Bener gak?

Nah kalo cost cap (tipe bidding #2 yang dibahas postingan kemaren) adalah tipe ngerem aja.

Ngerem, tapi yaaaa pelan.

Ngerem pelan efeknya? Ya kadang pas. Kadang kelewat.

Kalau Bid Cap? Nah ini!

Tipe ngerem banget!

Ibarat katanya nih, jeglukan (polisi tidur) masih 10 meter lagi, Anda udah ngerem dari jauh!

Begitulah si Bid Cap ini.

Kalau iklannya kira – kira gak sesuai target (anggaplah 10K per ATC), ketika diliat sama si A, maka iklan itu gak akan dilempar sama FB ke depan matanya si A.

Jadi kalau make Bid Cap enaknya buat apa? Untuk orang yang parnoan. Maunya iklannya gak boleh meleset mahal sedikitpun. Parnoan orangnya 😀

Itu makenya Bid Cap.

Cocok juga yang mungkin marginnya udah tipis banget. Yang kalau kelewat, malahan jadi boncos.

Pertanyaan yang mungkin timbul:

“Kalau gitu, semua orang makenya Bid Cap aja!”

Yaudah pake aja gih. Wkwkwkwkw.

Gak semudah itu alfonsoooo.

Ada hitung – hitungan yang harus dipikirin dulu, kalau mau gunain tipe bidding yang Bid Cap ini.

Hitung – hitungannya gimana, yaaaaaaa itu dipelajarinnya di KK Premium.

KK Premium, materi ke 5.

Kalau gak punya uang untuk masuk KK Premium?

Tetap bisa kok dapet indahnya manual bid. Yaitu dengan ngulik sendiri 🙂