Boleh Patungan Gak, Ikut KKnya? Baca ini kalau nekat. Semoga bertaubat.

Jangan melakukan hal kayak diatas ya 👌

Gak berkah. Katakanlah gw gak tau lu akhirnya
ada yg melakukan itu, emangnya lu mau ngempanin
anak istri lu dengan duit haram???

Ntar istri lu jadi gampang emosian.

Ntar anak lu gejedak. Otaknya bego.
Mulut mencong. Otak idiot.

Emang mau ngasih ke ortu dengan duit dari kayak gitu?
Tau tau ibu lu sakit perut. Keram. Jalan susah.
Gejedak di kamar mandi.

Tiati……

Kalo gak mampu. Gak usah dipaksakan guys.

Kami gak maksa. Jangan buat Anda merasa terpaksa,
terus milih jalan yg gak berkah.

Tiati.

Buat pelaku diatas, gw masih blur nama elu.
Karena gw berniat baik.

Semoga niat baik gw, menghasilkan yg baik juga 👌.

Baca pengalaman si Evan di Screenshot ini:

Celotehan Evan diatas bisa juga dilihat → disini.

Apakah Bisa Toko Online JOSS Tanpa Ikut KK?

Apakah Bisa Akhirnya Toko Online
Saya JOSS Tanpa Ikut KK?

Bisa! Benerin aja 5 Tahapan ini.

Maka Nanti akan sukses dengan sendirinya.

Simak penjelasannya:

Buat yg overload, MUNGKIN gak tau ada
tahap – tahapannya yang bisa dibenerin
satu per satu. Tahap demi tahap.
Langkah demi langkah.

Videonya saya taroh dibawah postingan ini ya.

Lumayan panjang. 18 Menit. Tapi InShaaAllah
abis nonton video itu bisa tau mulai berbenahnya dari mana.

Cuman bisa tambah – tambahan, setidaknya lulus SD.
Tapi kalau dari lulus TK, langsung melajarin banyak hal
sampe sin cos tangen, yg ada overload. Gak lulus – lulus.

Tonton di Facebook : https://www.facebook.com/kelaskonversi/videos/476574666490927/

Tonton di Youtube : https://youtu.be/KxpwGTTyQYg

1 Mindset Pokok sebelum Masuk KK (Part II)

MISALKAN…. Nih misalkan ya.

Diajarin urutan Landing Page produk kita
itu urutannya adalah:

1. Headline.
2. Foto produk.
3. Testimoni pengguna
4. Deskripsi produk
5. Harga
6. Buy Button

Udah diajarin urutannya begitu nih.

eh sama manusia “super” kreatif ini, dimodif. Jadi:

Misalkan di paling atas langsung buy button.
Dengan asumsi dia: Ah mungkin mentor
gak pernah nyobain yg kayak gini.
Padahal kondisi keuangn dia lagi tiris.
Musti cepet – cepet ngasilin duit,
Tapi sih ada rasa penasarannya
gak bisa dikontrol. Sehingga malahan duitnya
abis buat experiment.

Contoh: Disuruh ngikutin, Malah mikir.

Sekarang contoh yg Disuruh mikir, Malah nanya.

Di materi diajarkan untuk bikin iklan yang kira – kira
kalo konsumennya ngelihat, dia bakalan stop scrolling FBnya.
Dan mulai sejenak sedetik dua detik, Memperhatikan isi postingan
iklan tersebut, Apaan.

Tentu disesuaikan dengan konsumen dari barang yg dia jual.

Di materi juga udah dberikan clue – cluenya nih
ngerangkai kata di iklannya kayak gimana.

Nah disini kan berarti harus mikir dooooong.
Kalo customernya ibu – ibu, Kira – kira foto
dan kata – kata di iklannya kayak gimana.

Eh si ganteng malahan nanya di ruang kelas:

“Pak mentor, Saya ingin nanya. Kalau saya mau jualan herbal,
Kata – kata iklannya gimana ya?”

🏌️‍♂️ Yg jualan elu, Yg buatin iklanya, Masa mentor!
🏌️‍♂️ Lu masuk KK buat belajar ilmunya. Bukan buat minta mentor
buatin/create/modif sesuatu di bisnis elu.
🏌️‍♂️ Kalo minta dibuatin something, Itu namanya mesen jasa.
Udah beda akad. Anda bayar KK = Buat Belajar.
Bukan yg bayar, Abis itu mentor yang suruh mikir/ngerjain
bisnisAnda.

Begitu kakaaaaaaaa.

WHY KK? (Part I)

🎙 Dr sisi jumlah mentor, ada 3.

Pernah belajar yg pengajarnya cuman 1?
Antara cocok gak cocok kan?

Nah ini ada 3.
Kemungkinan lu akan menemukan yg
akhirnya lu sukai secara pengajaran
ataupun lu sukai secara personal.

Baca deh. Sebentar doang: https://agankhal.id/blog/soehartoaphen

🎙 Dari sisi penempatan materi.

Biasanya lu ikut course ditumplekkin dimana?
Di Group FB? Di Group Telegram (Parah MENURUT SAYA!)?

Yg akhirnya gak terarsip? Ketiban – tiban?
Dan ketika lu mau nyari ulang sesuatu materi,
Lu aja gak tau harus ngetikkin keywordnya apaan?

Kita pake basecamp.
Sebuah software yg bulanannya aja bayar 1,5 Juta per bulan.
Googling aja harganya basecamp.

Gw gak bilang mentor/pengajar lain miskin atau gak niat,
Cuman yg ngajarnya sampe niat bayarin 1,5 Juta/bulan
buat nempat naroh materinya: Silahkan dihitung ada berapa yg begitu.
Itu gw baru bahas dr sisi di luar MATERI ya.

Barusan gw bahas dr sisi “menciptakan suasana belajar”-nya aja.

Kalo bahas dr segi materi, ya bisa ber jam – jam.

  • Testi aslinya, bisa dilihat → disini.

Budget Ngiklan, Ratusan Ribu Cukup, Asalkan

Berapa budget ngiklan perharinya?

Pertanyaan diatas emang agak ambigu,
karena tergantung produk dan market.

Tapi mulai dari 50.000-100.000 per hari
sudah bisa praktek kok.

Per hari 100ribu, kalo paham apa yang harus
diperbaiki ketika iklan jelek, ya cukup.

Per hari 2juta, kalo “berserah diri” ke FB trus mikir
“abis ini gua konglomerat nih”, ya tetep boncos.

Salah satu toko online saya masih ada kok yang
100rb per day, karena stock nya emang lagi abis.

WHY KK? (Part II)

3 Alasan Kenapa Anda Harus Join Kelas Konversi

Ada 3 alasan,
Kenapa Anda harus join KK Premium
menurut saya (Army Alghifari).

Mungkin 3 alasan ini
bisa membantu Anda
mengambil keputusan untuk join.

Tonton di Facebook: https://web.facebook.com/kelaskonversi/videos/698959643908579/
Tonton di Youtube: https://youtu.be/5EJrL5c0w38

Anda juga bisa pelajari
tentang Kelas Konversi disini:

🚩 Informasi detail: kelaskonversi.com/premium
🚩 Testimoni peserta: kelaskonversi.com/testimoni
🚩 Halaman join: kelaskonversi.com/join

Gagal! Padahal Udah Masuk KK, Karena Apa?

Gagal kenapa?

Secara teknis: sejauh gw melihat anak KK,
rata-rata karena: gak punya produk untuk dijual.

Kenapa?

Karena kurang meluangkan waktu untuk riset,
silaturahim, ngobrol dengan temennya, dsb
yang mana ini sudah amat sangat dibuka
semua peluangnya di KK.

Sisanya, ada yang udah punya produk,
tapi males pas disuruh bikin LP,
males disuruh berhitung pricing system,
males disuruh split test.

Ini teknis ya.

Kalo tentang mindset:

rata-rata gagal karena dia gak mampu nyalahin
dirinya sendiri. Yang salah harus: Tuhan, temen,
mentor, orang lain, orang tua, market, nasib, dsb
yang intinya pokoknya bukan dia yang salah.

WHY KK? (Part III)

Dari:

Kang Chandra

—–

Intinya.
Setelah ikut KK
dari yang tadinya tukang kurir paket,
yg pengen punya tabungan
sebulan 1jt aja susah.

Sekarang untuk dapat 1jt
bukan hal yg susah. 😊

—–

Tulisan aslinya, bisa dilihat → disini

Gagal! Padahal Udah Masuk KK, Karena (Part II)

Asal bukan cuma nanya doang, gpp.

Aktif belajar + baca & simak materi
& pertanyaan warga KK terdahulu
yang sudah ada + bertanya yang
belum pernah ditanyakan + diterapkan
hasil pertanyaan = kunci keberhasilan di KK.

Kebanyakan yang failed:

1. Banyak nanya, tapi nggak mau menyimak
materi terlebih dulu. Akibatnya belajar pasif,
menunggu disuapi terus-menerus
(bukan cara belajar yang smart).

2. Banyak nanya, yang pertanyaannya
cuma pertanyaan penasaran sejenis
“gimana ya cara sholat di bulan?”
(Menghabiskan waktu untuk berpikir
hal yang tidak penting).

3. Tidak nanya, tidak praktek,
berharap setelah join bakal jadi kaya
dengan sendirinya (jelas ini ya gak perlu dijelasin).

4. Gak nanya, gak nyimak,
prakteknya tidak seperti yang diajarkan,
tapi komplain minta hasilnya sama
dengan alumni yang lain.

5. Bertanya, menyimak, praktek,
tapi tidak sabar dan kebelet pengen
langsung jadi sultan (tidak sabar menjalani proses).

Nanti kalo saya inget lagi pattern yang gagal,
sy tambahin list-nya disini.